Di triwulan II ini….

 

 

Hellow bro…, kecoa, ngengat, dan sawang sawang di blog apa kabar masbrooo…

Semoga semua baik – baik saja dan menikmati beristirahat di blog ane…..

29spider

 

 

 

 

 

Sorry ane ganggu mas mas mbak mbak…ane mau posting sesuatu yang tandanya ane lagi jenuh, gtw mau ngapain lagi, dan berhadapan hanya dengan monitor tersayang ane ini…

 

Bismillah….

Mulai dari mana ya…

Oiya…setelah melewati 2012 yang alhamdulillahnya g jadi kiamat kubra, ane belom posting apa2 kayaknya

Ane mau ngasih berita bahagia nih…setelah melewati perjalanan panjang pernikahan 5 bulan, berbagai usaha dan doa (dan ane g perlu sebut usahanya apaan!!), akhirnya ane dinyatakan positif hamil YEEEAY…

images

 

 

 

 

 

 

 

 

Alhamdulillah ya Allah…widiw ane langsung geli ngebayangin ada janin kecil yang sedang tumbuh dan berkembang di dalem perut ane yang selama ini ane cekokin makanan mulu sesuka mulut ane. Setelah ane kasih tau suami, dan kita sujud bareng bersyukur banget kepada Allah SWT atas karunianya ke keluarga kecil kami.

Sejak itu, ane lebih hati – hati dalam menjalani hidup. Ane jaga kondisi badan g lompat – lompat gaje kayak dulu lagi. Ane jaga makanan, g sembarangan ngemilin ini itu nyobain makanan yang aneh – aneh. Meskipun pada akhirnya ane ngidam makanan yang super jauhnya di Bogor, yak!!tahu gejrot.

tahu-gejrot

 

 

 

 

 

Gmw yang buat sendiri. Mau yang di babakan raya. Alamaaaaak. Selain itu, suami selalu mengingatkan ane untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT, mengingat emosi ane yang super duper g stabil pas awal hamil.

melet

 

 

 

 

 

 

 

 

Mana muntah – muntah akut, lemes, emosian, cepet tersinggung, ngamuk – ngamuk. Kasian suami ane tercinta tiap hari kena tabokin mulu badannya. 3 bulan pertama keadaan ane parah banget ya ngedropnya. Berat badan ane anjlok dan aktivitas berantakan. G bisa nyium bau bawang dan akhirnya beralibi g bisa masak. Apa dasar males ya ??!!

perubahan-mental-ibu-hamil

 

 

 

 

 

 

Alhamdulillah setelah memasuki bulan ke 4 semuanya kembali normal.

Ane udah bisa masak sendiri. Udah lancar makan. Malah jadi kemaruk g karuan. Udah bisa beraktivitas seperti biasa. Ngantor. Bersih – bersih rumah. Jahitin baju hamil. Rajin sarapan nasi. Rajin makan buah. Walaupun sekarang tensi darah masih suka anjlok, tapi secara keseluruhan ane sehat walafiat.

Senangnya sewaktu masuk 5 bulan kehamilan kemaren, ane USG. Meskipun 2 dimensi, tapi udah keliatan bentuk bayinya. Tangannya, kakinya, pantatnya, kepalanya. Jantungnya sehat dan pas di USG lagi adzan isya, ehh bayinya langsung ambil posisi sujud. Hiiiks…..terharu. Sehat – sehat ya nak. Semoga kita berdua kuat sampai kamu lahir nanti. Semoga lancar semuanya.

 

Selain urusan kehamilan, urusan yang lain berjalan lancar – lancar aja. Kantor lancar. Kalo ada hal – hal yang agak melenceng ya, itu biasa. Namanya juga kantor. Banyak kepala. Banyak mulut. Banyak pemikiran. Banyak pendapat. Prinsip ane c..kerjakan dengan optimal apa yang harus dikerjakan, yang g perlu ya g usah diurusin. Telinga ama mulut harus dijaga sebaik baiknya.

angel

 

 

 

 

 

 

 

 

Ada beberapa hal yang mau ane share di postingan ini. Pertama, JADILAH PIMPINAN YANG  MEMILIKI

JIWA BERKEMIMPINAN. Kalo berdasarkan pengalaman ane berorganisasi, yang meskipun g jago – jago amat, tapi paling g udah memberikan ane pelajaran bahwa G SEMUA PIMPINAN BISA MEMIMPIN. Pimpinan itu tentang kedudukan atau posisi. Yang bisa aja loe dapetin dengan kualitas loe, dengan backingan loe, atau dengan uang loe. Tapi jiwa kepemimpinan cuma bisa loe dapetin dengan modal diri loe sendiri. Interpretasi lebih jauh, ane yakin loe semua lebih banyak kata – kata daripada ane. Hehehehhe

b

 

 

 

 

 

 

Selanjutnya, ane juga mau share tentang MEDIA SIARAN TV YANG MAKIN G NETRAL. Ini mungkin pendapat sepihak dari ane. Tapi kalo ngeliat judul berita di tv sekarang ini, kok ane ngerasa stasiun tv makin provokatif ya.

Siaran-TV

 

 

 

 

 

Entah itu faktor kalo stasiun tersebut milik parpol A, jadi kalo memberitakan parpol B judulnya jadi super lebay. Atau emank trend pemberitaan lebay ini jadi trendsetter sekarang? Ane Cuma berharap program – program di stasiun tv yang berkualitas dan netral g ilang dan ikut – ikutan berat sebelah. Itu makanya ane lebih suka nonton Spongebob dan Shaun the Sheep. Wakakakakkaka.

images

 

 

 

 

 

Apalagi yang mau posting ya…ane g konsen soalnya sambil nungguin donlotan naruto ane. Harap harap cemas takut gagal lagi padahal udah hampir 70%. Ane kangen keluarga ane di Baganbatu. Insya Allah kalo g ada halangan apa – apa, tanggal 25 ane mau balik ke kampung halaman. Ketemu bude ane tercinta, adek sepupu tersayang, adek sepupu bayi yang pastinya g kenal ama ane soalnya g pernah ketemu. Om dan tante ane. Dan pengen ziarah ke makam nenek. Padahal ane gtw juga kalo lagi hamil gini boleh ziarah apa g. Biasalah emak – emak hamil banyak pantangannya. Pokoknya ane pengen pulang. Titiiik.

 

monyet

#HappyBirthdayMyWhiteHorsePrince

A little surprise for my big love

A little surprise for my big love

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

it was not easy to give a surprise for him without crying and asking so badly…

just a little moment for two of us…simple,warm, and lovely

#trysomethingcool :P

mau sok – sokan biar kayak upload dari instagram gitu pake hastag gini

 

#fashion #casual #romantic #edgy #cool #flat #gaje #ngarep #ngiler

When 2012 was gone…..

Helow bloooog….dah berapa jaman ane g posting apa – apa dan membiarkan engkau sawangan selebat – selebatnya. Maaf bukan gw g mau ngeblog lagi atau bosan atau apa, tapi jujur ane sibuk banget akhir – akhir ini. Sibuk kerjaan kantor maupun rumah tangga…. Eciye yang udah berumah tangga. Ehem.

Menjelang akhir tahun kerjaan numpuk gila.

Sebut saja ngerekap laporan keuangan. Seminar Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD). Mulai dari nyiapin bahan sampek jaga hotel. Alhamdulillah acaranya terlaksanan dengan baik.

 

 

 

 

 

Dan oh ya tentu saja yang g boleh ketinggalan acara jalan – jalan ke Pekanbaru. Honeymoon yang tertunda. 3 hari jadi penghuni gelap tetap di kontrakan my bestfriend Meniq, sahabat ane sejak masih ujan – ujanan pake kolor doank.

 

 

 

 

(kagak ada poto gw ama meniq yang koloran doank pas kecil,
adanya yang udah cantik begini :p)

Oke. 3 hari g cukup buat gw. Hari pertama belanja. Hari kedua menyalurkan hasrat laper super dari perut ane. Dan hari ketiganya gw dan kakanda prabu tercinta harus kembali ke kota Ikan buat melanjutkan tugas Negara alias kerja. Dengan bawaan yang menuhin bagasi mobil travel yang untungnya penumpangnya sepi waktu itu. Good bless us.

 

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah. Ane akhirnya bertemu dengan Tahun Baru 2013. Yoi mameeen kiamat sudah lewat. 21 Desember 2012 ternyata aman sentosa dami sejahtera, baik itu dikantor maupun di rumah bahkan di pasar. Anyway, ane tetep percaya pada agama ane, bahwa hari kiamat adalah rahasia Ilahi. Tapi ambil segi positifnya aja, bahwa dengan begitu kita jadi merasa lebih dekat dengan maut dan lebih berhati – hati dalam menjalani hidup.

 

 

 

 

 

 

 

 

Adapun Tahun Baru ane lewati bersama suami tercinta. Setelah menghabiskan malam dengan muter – muter kota yang Ya Allah, sesak padat merayap minta ampun, makan martabak, akhirnya ke rumah ibu mertua dan bakar – bakar ayam bareng adek – adek dan kakak – kakak ipar. Acara makan ayam grusukan. Gimana g. ngebakarnya ngasal tingkat nasional ampek ayamnya gosong. Trus dihajar ramean pake baskom dan kecap pedas. G bentuk ayam banget dah. 02.00 dinihari ane dan suami tercinta memutuskan kembali ke rumah sebelum g bisa bangun Subuh dan g bangun seharian.

 

Oiya ane nambah ponakan baru Tanggal 30 Agustus 2012. Total 7 orang. Secara ya, kakanda ane keluarga besar. Dan demi bintang di surge, akhirnya ane ngeliat secara live tanpa sensor bagaimana itu yang namanya melahirkan. Rekor ane g teriak – teriak, pingsan, dan ngumpet di balik guling karena liat darah langsung. Hal ini tentu saja sangat kontradiktif dengan kebiasaan ane nonton film psychopat yang banjir darah. Ampek sekarang aja ane masih ngeri – ngeri wow mau donor darah.  Kembali ke prosesi melahirkan adik ipar ane, setelah 12 jam berjuang, akhirnya si baby mungil muncul juga. Keluar dengan sehat berkelamin laki – laki. Meski sempet agak berkunang – kunang akhirnya ane ngelewatin semua itu dengan selamat. Yang melahirkan siapa sih sebenernya?????

 

 

 

 

 

Oke. Alraaite. Tahun baru selalu dikaitkan dengan resolusi. Bukan resolusi kamera berapa MP, tapi pengaharapan – pengharapan dan keinginan serta target. Kalau ane mungkin g terlalu akrab dengan si resolusi. Jadi ane bikin harapan dan cita – cita tahun 2013 aja. But before that, gimana kalau kita napak tilas 2012 dulu.

 

So many thing I’ve got. So many thing I’ve left behind.

Januari 2012. Apa kata yang tepat buat menggambarkan Januari 2012 di hidup ane. Yeah. The Howling Reborn. Ane ngerasa kayak manusia serigala yang terlahir kembali. Bagaimana tidak. Awal bulan ane masih berada nun jauh diTemanggung, Jawa Tengah dan berleha leha bak pengangguran sejati, dan Tanggal 16 Januari nya ane dah berada di Bagansiapiapi, bekerja di Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Rokan Hilir sebagai staff Bidang Aparatur dengan berseragam coklat. Yaaaiks. Finally, ane ada kerjaan tetap setelah selama ini kalo ada yang Tanya kerja di mana ane jawabnya dimana ada kerjaan. Secara ya selama ini ane hoby banget freelance gitu. Gaji lumayan. G capek ngantor tiap hari. Pake meeting di hotel. Siapa yang g ngiler coba. Well, awal tahun di tempat kerja baru dengan teman – teman baru, suasana baru, dan pastinya kostan baru yang subhanallah memanggang hati nurani. Ngomongin kostan, ada hal seru yang mesti ane bagi. Well, di sini rumahnya panggung coz struktur tanah Bagansiapiapi rawa dan hobi banget banjir kalo hujan lebet kayak di Bogor. So, berbagai ragam hewan rawa yang berkediaman di bawah kolong rumah kost ane sering salah kamar masuk ke kamar ane. Banglarung atau apalah namanya. Belom bau sampah yang menggenang di bawah kamar. Hawa kamar yang minta ampun panasnya soalnya 100%terbuat dari papan g ada halaman. Tapi 3 bulan di sini, ane betah. Soalnya keluarga ibu kostan dah kayak keluarga sendiri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(penampakan rawa di halaman kostan ane)

Februari 2012. Mungkin ane akan kasih judul Eat, Pray, Love. Ya, masalah makan sengsara banget ya di sini. Secara ini bukan Bogor bagian Darmaga yang mana makanan tumpah ruah di sepanjang jalan Babakan Raya. Masak sendiri adalah sesuatu yang mustahil soalnya ane Cuma kost kamar dan bukan ngontrak rumah. Bisa kebakaran kamar ane kalo ane taruh kompor gas di kamar yang lantainya g rata itu. Catring adalah sesuatu yang mahal dan tak terjangkau. Yang pada akhirnya menjadi pilihan ane dengan mengorbankan uang gaji yang rencananya mau ane tabung buat beli motor baru. Cuiiih. Sekali lagi. Rencana Allah memang lebih indah. Dengan gaji yang belom dibayar, ane menghidupi diri dari sisa tabungan pas kuliah dan hasil ngefreelance. Alhamdulillah. Dengan banyak berserah diri pada Allah, dukungan keluarga dan sahabat – sahabat terbaik ane, ane dapat bertahan (berat euuuy). Kehidupan ane adalah seputar kantor, kostan, jalan – jalan sore, balik ke rumah di Baganbatu yang 176 KM jauhnya naek motor numpang. Ya. Berhubung belum punya motor sendiri, jadilah ane nebeng siapapun yang mau ditebengin. Melas. Tapi hidup berubah total ketika ane akhirnya dekat dengan seseorang sebut saja namanya Frederickson (kagak ada nama lain apa!!!). yap. Kakanda prabu ane. Temen sekantor sebidang sehati ane.  Cowok galak dan dingin yang ane umpamain sebagai serigala itu akhirnya berubah jadi koala Australia. Imuuuut. Tidak ada larangan untuk memuntahkan isi perut. Kalau pada akhirnya kisah yang berliku itu berujung pada nongkrong di Café dan ngobrolin hidup, itu juga rencana Ilahi. Skip skip skip. Februari berakhir dan hubungan ane dengan kakanda prabu menggantung kayak buah nangka mateng.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(ane dan kakanda jaman pacaran)

Maret 2012. Judulnya maret adalah Runaway. Cucok banget pas ane pengen banget lari ke Kebun Raya Bogor buat sekedar menghirup udara segar dan g melulu bau sampah, ikan, terasi di kota ini. Atau sekedar numpang cuci mata ke Botani Square sambil melongo ngeliatin film yang Now Playing tanpa tau harus nonton yang mana dan makan apa (ujung2nya makan nasgor di emperan samping Botani). Tapi apa daya, ane sedang berada di antah berantah kota di tengah hutan super yang butuh waktu 2 jam untuk mencapai jalan Lintas Sumatra, yang ane bisa liatin adalah lautan super keruh di dermaga tembok, pertemuan hilir Sungai Rokan dengan laut lepas yang notabene ada buaya di perbatasannya. Hiiiiii…. Yang tiap hari diliatin adalah muda – mudi jalan – jalan sore yang mejeng – mejeng atau poto2 gaje. Yang gtw kenapa mereka kuat banget mondar mandir di jalan yang itu – itu lagi, dengan pemandangan yang itu – itu aja. Sementara ane sekali jalan langsung bosen tingkat galaksi Andromeda. Penghibur ane tidak lain tidak bukan adalah jagung bakar, rujak, dan ngeblog, serta internetan gratis di Telkom. Tetep.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

April 2012. Maybe RECOVERY is the best title I can give. Hidup tidak akan menjadi lebih baik dengan menyesali nasib dan terus menggerutu. Segalanya tidak akan berubah jika tidak dimulai dari diri sendiri.  Kehidupan ane mulai stabil di dunia antah berantah ini. Makan catering dua kali sehari dianterin ke kostan. Kerjaan kantor mulai menumpuk dan sering lembur meskipun cuma ampek jam 9 malem (kebayang di kantor lama ampek jam 12an dan pagi mesti stay cune lagi di depan kompi). Tiap hari jalan – jalan sore (mau g mau ane ketularan epidemic JJS keliling – keliling di jalan yang itu – itu lagi :p). hiburan ane adalah seringnya ada acara di Bagansiapiapi yang mana sebagian besar penduduknya beretnis Cina. Sering nonton barongsai, pertunjukan drumband, dan pawai Cina, dan perayaan Cap Go Meh tentu saja yang bikin heboh. Dan tentu saja pacaran ama kakanda prabu tercinta tiap malem, bukan malem Minggu doank. Kapanpun mau jalan ayo aja. Alibi ane, ngapalin jalan :p. dan kalau konflik – konflik satu cinta dua dunia tiga nyawa ya itu adalah hal biasa dalam hidup. Namanya juga hak asasi mencinta. Asal diimbangi menghormati hak orang lain untuk menerima atau menolak.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(salah satu poto pas perayaan Cap Go Meh)

Mei 2012. Kalo bulan ini ane positip kasih judul Cry Me A River. Gimana g. perencanaan jauh – jauh hari buat ngerayain ultah ama orang – orang tercinta gatot pas ane ada tugas ke luar daerah dari 19 – 21 Mei. SAPI KAMBING AYAM KUPU-KUPU! tapi namanya tugas Negara. Sebagai abdi negara harus mengutamakan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan. Eciyeee bahasa ane. Gpapa toh akhirnya ane pergi ke Ibukota Provinsi juga. Tidur di Hotel bintang 4. Belanja belinji secara ya hasrat belanja ane terpendam segitu lamanya. Bos ane emank oke punya (nyengir mata ijo). Dan kalau pada akhirnya bulan Mei ane dan kakanda tercinta memutuskan sesuatu yang boleh bilang WOW sambil loncat dari lantai 3 kantor, itu adalah kekuasaan Allah. Ane lupa gimana persisnya (hammer) rencana itu bisa terucap. Bukan. Ini bukan tentang rencana kita mau ngebom RSUD yang pelayanannya bikin nambah dosa soalnya selalu mencaci maki ini itu kalo masuk kesono. Tapi rencana kita mau melanjutkan hubungan ke jenjang yang lebih serius. Wuiiiidih. Gini ya. Dari awal ane memutuskan pacaran sama kakanda prabu, mengalami konflik – konflik yang g bisa dibilang ringan dan realistis, mengarungi perjalanan panjang berdua, kita udah sepakat bahwa hubungan ini bukan buat main – main. Ya eyalah emank kucing buat maenan. Kita, dengan seriusnya memutuskan bahwa apabila hubungan ini tidak serius, lebih baik diakhiri dan have fun di jalan hidup masing – masing(meskipun pada akhirnya kita masih sekantor :p). Dan dengan berkeringat dingin sambil agak – agak gemetaran tapi manteb ane nelpon keluarga ane, menyampaikan kalo keluarga kakanda prabu akan berkunjung ke rumah membicarakan PERNIKAHAN! MATI TEWAS.

 

 

 

 

 

Juni 2012.

Kok cara ngomong ane mulai serius ya. Pembawaan suasana kayaknya. Bulan Juni mau ane kasih judul Fly Me to The Moon. Ane berasa kayak melayang – layang g napak bumi ngejalani bulan Juni. Gimana g. dua bulan yang lalu masih hidup sesukanya. Molor sesukanya. Nyuci dan setrika dan makan dan nonton sesukanya. Juni ane dah heboh nyetak undangan pernikahan ane yang pada akhirnya diputuskan akan dilaksanakan Juli. PINGSAN! Memang bener kata orang. Setiap pernikahan memiliki cobaan – cobaannya sendiri. Dalam waktu singkat, semua dipersiapkan. Kisruh, berantem, adu argument, sampek mau adu otot (lebay). Kedewasaan dan kesabaran ane bener – bener diuji. Dan sekali lagi, kekuasaan Allah menjawab semuanya. Ane dan kakanda prabu bener – bener tawaqal. Dan tanpa bantuan sahabat – sahabat dekat yang membantu g kenal lelah, akhirnya segala persiapan dadakan dan acara sederhanan ini selesai dirancang. Konsep pernikahan ane sederhana aja. Semua harus bahagia. Ane g perlu pesta – pesta ampek puluhan atau ratusan milyar (dikata duit nyi Roro Kidul) tapi ujung – ujungnya cerai trus heboh di infotainment saling gugat pemukulan dan harta gono – gini. Ane Cuma menganggap pesta pernikahan adalah ajang untuk memberitahukan kabar bahagia dan status resmi sebagai suami – istri ke tetangga2 dan keluarga besar.  Tapi kalo pada akhirnya ada beberapa pihak yang berseberangan pola pikir ama ane, menganggap bahwa pesta pernikahan itu udah ada price tag nya harus begini dan segini, ya mending dibunuh aja hahahahahha. Maksud ane ya sudah maklumi saja. Hasil pembentukan paradigma di masyarakat sekitar mungkin.  Toh pada akhirnya ane ngelewatin bulan Juni dengan selamat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Juli 2012.

07072012. Menjadi tanggal yang sangat special buat hidup ane. Pada tanggal itu, seorang Mena Al Ambari mengucapkan Saya terima nikahnya Anna Chintya Dewi Binti Muhammad Yusuf dengan mas kawin sebentuk cincin emas dibayar tunai, dengan satu tarikan nafasnya. Alhamdulillah. Kekuasaan Allah. Semuanya berjalan lancar meskipun ane hampir pingsan saking kecapeannya. G jaman ya calon penganten nya dipingit 2 – 3 bulan sebelum nikah. Yang ada ane baru nyampek rumah 3 hari sebelum hari nikah ane. Dan itu masih sibuk ngurus tukang photo, video, dan ngontrol pelaminan. Cuuuapekkk deh pake bangeeet. Dan setelah segala keriuhan itu berakhir, saatnya ane dan kakanda prabu menyusun kehidupan baru sebagai suami istri. Ihiiiiiy. Dan bukan hal mudah juga memang untuk memulai hal baru dengan orang baru. Secara ya kita pacaran g sampek setengah tahun. Konflik – konflik mulai dari yang sekecil kwaci ampek segede bom atom Nagasaki memenuhi hawa rumah. Tapi sekali lagi, didasari niat yang kuat untuk berubah menjadi insan yang lebih baik,ane dan suami berhasil ngelewatin itu semua. Setiap yang baru berumah tangga pasti paham. Alhamdulillah. Ane dan suami menjalani sebulan pernikahan dengan baik – baik saja sampai sekarang. Apalagi kita langsung menghadapi bulan Ramadhan. Lengkap rasanya buat perbaikan diri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Agustus 2012 – Desember 2012.

Rasanya bulan Agustus sampai Desember adalah bulan penuh berkah buat keluarga kecil ane yang baru beranggotakan dua orang ini. Ane dan suami g perlu bulan madu ampek ke Bali atau ke Paris. Kita Cuma perlu di rumah masak bareng, nyuci bareng sambil nyanyi gaje, nyetel music keras – keras dengan speaker aktif volume full g perduli tetangga, toh tetangga juga baru bangun rumah g kalah berisiknya. Kita berangkat kantor sambil masih terkantuk – kantuk gaje. Pulang kantor langsung tepar tidur siang. Sore jalan – jalan g pake mandi. Nonton film ampek larut malam. Liburan jalan – jalan numpang sana numpang sini. Dan dalam setiap bangunan, pondasi yang menentukan asal mula kekuatan bangunannya. Masalah itu biasa. Prahara pasti ada. Insya Allah, sampai sejauh ini semua baik – baik saja. Dan ane bersama suami tercinta, menutup tahun 2012 dengan penuh rasa syukur atas limpahan rahmat, berkah, rezeki, dan keselamatan sampai 5 bulan pernikahan kami.

 

Thanks To Allah SWT dan Nabi Besar Muhammad SAW.

Thanks to my hubby, my life, my love, my strength, my leader, my melody.

Thanks to our big big big family

Thanks to our family at Bappeda Rohil for love and happiness

Bye 2012……

 

 

 

What if a bad dream catch you into your real life?

Sumpah ya judulnya hastag film banget. Udah gw bayangin pasti poster film nya bergenre fantasi, sci – fi gitu. Dengan dominasi warna hijau metalik dan hitam khas Tim Burton. Dengan tokoh – tokoh yang berlarian dengan wajah mau mati ketakutan. Dan dibelakangnya karakter – karakter dari mimpi buruk mereka pada beterbangan dan berlarian mengejar. Ada tangan monster, laba – laba monster, ular anaconda monster, hantu ala – ala di film Harry Potter yang wajahnya persis kayak pembunuh di film Scream. Whatever.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tapi g selamanya mimpi buruk selalu dipenuhi dengan tokoh dan karakter seperti itu. Yang wajah dan rupanya g bisa dideskripsikan. Berdasarkan curhatan temen – temen gw, mimpi buruk bagi mereka termasuk ketika ditinggalkan oleh orang – orang terkasih dengan cara yang tidak biasa. Ditinggal ibu di statsiun kereta, udah ngejar sekencang mungkin sambil teriak – teriak tapi g ada yang denger alias suara g keluar. Kayaknya ini hal paling lumrah yang dialamin orang yang mimpi buruk. Suara g keluar sekencang apapun loe teriak minta tolong.  Selain itu, ada juga yang mimpi buruknya adalah dikucilkan orang – orang di sekitarnya, dituduh membunuh, ditangkap polisi, dipenjara. Dan g sedikit yang mimpi buruknya adalah kehilangan tumpukan uang. (Mr. Krebs banget dah ).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tapi bukan itu masalahnya. Ketika mimpi hanya sekedar jadi mimpi, maka semua petualangan loe dikejar hantu atau polisi atau ditinggal ibu itu akan berakhir ketika loe bangun dari tidur. Paling loe akan teriak – teriak kayak orang kesurupan, keringatan super banjir, haus, lari – lari mastiin ibu loe ada dikamarnya lagi tidur atau mastiin tangan loe g berlumuran darah. Setelah itu, loe akan melanjutkan hidup loe seperti biasa lagi.

Masalahnya adalah jika mimpi buruk loe terus memburukkan kehidupan nyata loe (ajegile bahasa gw), semuanya seperti kenyataan ketika loe bangun dari tidur. Gw tau bayangan loe. Ketika loe mimpi buruk loe ngebunuh kekasih loe di pesta. Tangan loe berlumuran darah. Dan ketika loe bangun dari tidur loe, loe di tempat tidur yang acak – acakan, tangan loe berlumuran darah. Pas loe masih bingung plus ngango bangun tidur, tiba – tiba hape loe berbunyi, ada telpon dari temen – temen loe yang ngabarin pacar loe ditemukan tewas dengan 10 luka tusukan di rumahnya. Setelah polisi melakukan penyelidikan, yang mengherankan adalah sidik jari loe ditemukan di tubuh korban. Padahal loe dan seluruh orang dirumah loe memastikan loe g kemana mana malem itu karena loe lagi demam akut. Dan berbagai konflik lainnya yang menyeret mimpi buruk loe ke dunia nyata. Tapi bukan ini yang mau gw share. Ngeri amat dah kalau sampek kayak gitu. Mudah – mudahan g akan kejadian deh.

 

Cerita gw g seberat itu kok.

Pada suatu malam yang gtw gara – gara kecapean atau laper atau lupa baca doa tidur, tiba – tiba gw mimpi buruk, menurut gw sih buruk. Buruk banget malah.

 

Dalam mimpi gw gw ada di sebuah rumah, atau lebih tepatnya di sebuah acara, semacam pesta rakyat gitu. Rame. Banyak makanan yang disusun kayak hiasan buat seserahan gitu. Tenda – tenda acara warna – warni. Kain – kain yang menjuntai di sana sini. Kayak di iklan – iklan sabun kecantikan gitu. Dan gw? Ya gw Cuma berdiri mematung sambil bingung muter – muter gtw mau ngapain. Anehnya, semua orang disitu gw kenal. Tapi g ada satupun yang ngajak gw ngomong, paling g senyum atau ngelirik gw. Seolah – olah gw g ada. Dan yang memperburuk suasana adalah, khas mimpi buruk, suara gw g keluar sedikit pun. Mereka sibuk sendiri- sendiri. Semuanya memakai pakaian adat melayu lengkap dengan kain songketnya dan mahkota buat yang cewek. Pake keris juga. Ada yang sibuk ngebenerin kain songketnya yang melorot. Ada yang sibuk makan dan bercanda ama pasangannya. Ada yang nari – nari sendu. Ada yang lagi baca pantun. Tapi semuanya samar – samar. Yang paling jelas adalah suami ane yang pake baju melayu gradasi merah, kuning, hijau, dengan kaen songket orange, yang lagi nari – nari SAMA MANTAN PACARNYA! Disinilah mimpi buruk gw dimulai. Suami gw ngasih kain songket merah ke mantannya, sekaligus masangin selendang dengan mesranya. Trus dia becanda sambil nyuapin makanan, gandengan, ketawa – ketawa SAMA MANTANNYA! Dan gw. Gw g ada di muka bumi ini. Gw terbangun dari tidur pas mantannya nyender di jendela, dengan efek – efek angin yang menerbangkan kain – kain pas mereka mau pelukan. Ane kaget setengah hidup. Bangun dari tidur. Jam masih menunjukkan pukul 2 dini hari. Dan gw g bisa tidur lagi sampai hari ini. Yak. Setelah 2 hari berlalu kejadian mimpi buruk itu.

 

Mungkin agak berlebihan. Tapi jujur yang ane rasain sekarang bener – bener aneh. Bukan Cuma g bisa tidur malam dan siang. Ane g bisa istirahatin pikiran sedikit pun. Perasaan cemburu yang g bisa dong gw bilang Cuma gara – gara mimpi, ini kayak bom waktu yang tinggal nunggu detik terakhir meledaknya. Pikiran ane ngawang – ngawang. Kemanapun ane ngeliat, Cuma wajah mantannya suami ane itu yang ane liat. Gimana g. di mimpi ane. Wajah dia jelas naget. Kayak kena kamera super focus dengan lighting dan pencahayaan yang super keren. Ane selalu g bisa nahan emosi tiap liat suami ane. Bukan emosi mau mukulin atau ngegebukin tapi emosi mau nangis. G mau dia pergi atau main futsal atau ngelatih karate atau sekedar beli rokok ke warung depan. Ane bahkan gmw dia tidur! Ini sudah mendekati tingkat kerusakan jiwa parah. Kerusakan jiwa ane yang bikin sedih suami.

 

Entahlah. Gw gtw penyakit apa yang lagi menghinggapi ane. Tapi yang jelas, mimpi buruk ane ini udah kembali membangunkan psychoisme ane kambuh lagi. Setelah ane mneguburnya dalam – dalam atas kepahitan masa lalu.

 

 

 

I Don’t Know What To Say – Day

Pertama – tama marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang senantiasa memberikan kita kehidupan, keberkahan, serta kerahmatanNya kepada hambaNya, seperti ane yang mana selalu diberikan hari – hari indah penuh berkah, termasuk di dalamnya hari – hari gaje yang bikin ane gtw mau ngapain lagi.

 

 

 

 

 

 

Dan setelah ane bongkar kerjaan di excel – buka folder – buka file monitoring pembangunan daerah – excel lagi – foto monitoring – power point – foto ane – niat mau ngedit g jadi – excel lagi – minum air putih – maenan hape – ngecek koneksi internet yang tak kunjung sembuh – excel lagi – buka file hasil donlotan —— pada akhirnya ane capek sendiri dan memutuskan membuka Microsoft word. Lalu menulis tulisan ini. Tanpa tau ana yang mau ane tulis atau ane share. Ckckckckckc. Miris.

 

 

Ane jadi kepikiran mau nulis beberapa hal yang sempet atau belum sempet ane jadiin status di FB atau tweet ane.

 

 

 

Ane pernah nulis “TOILET ADALAH SUMBER INSPIRASI, TERMASUK SKRIPSI”. Kira – kira begitulah. Meskipun dihujat sebagai tempat kotor, bau, (bagi yang kamar mandinya begitu ya) tapi jujur ngelamun di toilet itu asyik. Telen botol kalo loe g percaya. :p. toilet telah banyak memberikan inspirasi buat nane. Inspirasi ngomong ke pacar kalo berantem. Isnpirasi nyari cara buat ngabisin duit. Termasuk inspirasi buat nemuin topic, kerangka, alur metode, sampai isi keseluruhan skripsi ane. Tempat asyik dan tenag buat ngapal dan menenangkan diri dari hiruk pikuknya dunia. 😀

 

 

 

 

 

 

 

Temen ane pernah nulis “JODOH ADA DI TANGAN TUHAN, TAPI BILA TIDAK KAMU KEJAR DAN CARI, MAKA AKAN TETAP DI TANGAN TUHAN”.  Sumpah ini bikin ane ngakak gaje. Beberapa hari kemudian ane pasang status “”REZEKI SAMA DENGAN JODOH,  ADA DI TANGAN TUHAN, TAPI BILA TIDAK KAMU KEJAR DAN CARI, MAKA AKAN TETAP DI TANGAN TUHAN”. Ini beranalogi dengan “NASIB BISA DIRUBAH, TAKDIR MUTLAK”. JODOH DAN REZEKI KITA MEMANG SUDAH DIATUR Yang Maha Pencipta, tapi bukan berarti kita berdiam diri ngedekem di rumah, males-malesan, trus jodoh nan sempurna dan rezeki nomplok bakal turun dari langit nimbus genteng gitu aja kayak iklan AXE dimana para bidadari jadi lupa diri. Kita harus berusaha. Memulai segalanya dari bawah, dari nol, dari susah, dari dipandang rendah, disepelekan, ditertawakan, diragukan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lalu, yang paling “bener” adalah waktu ane nulis “”ALLAH MEMBERIKAN APA YANG KITA BUTUHKAN, BUKAN APA YANG KITA INGINKAN”. Ane terinspirasi oleh pengalaman hidup ane. Begitu banyak hal yang ane inginkan bahkan ane sampek berkorban banyak hal untuk itu, tapi ketika Allah tidak mengizinkannya, ya g jadi. Allah, dengan segala kekuasaanNya telah mengatur sedemikian rupa, untuk memberi yang terbaik di waktu yang terbaik. Tapi usaha tetep diperlukan. Tanpa usaha, semua g akan berarti apa – apa. Loe duduk diem nyante2 tidur tiduran doank ya g bakal dapet apa2.

 

 

 

 

 

 

 

Ane juga pernah nulis “ANTARA DATA DAN FAKTA”. Kalo ini pure murni alami gara-gara ane stress akut ngerjain skripsi. Notabene skripsi ane berkecimpung dengan pendataan yang luar biasa banyak dan rumitnya. Belom lagi entryan yang semi manual, trus pengolahan data yang sebenernya g ribet tapi memakan waktu lama. Belom lagi ane waktu itu terjangkit penyakit males stadium IX. Lalu apa hubungannya dengan status ane di atas? Entahlah. Ane juga gtw. Pokoknya ane dapet pelajaran aja, kalo masalah pendataan bukan Cuma masalah entry dan ngolah data. Tapi justru feelnya itu pas waktu kita ngumpulin data itu sendiri. Masih mending kalo datas ekunder, paling bermasalah ama ijin penggunaan datanya, biaya fotocopy datanya trus entry nya (ane paham banget masalah ini soalnya data ane sekunder), nah kalo datanya primer alias nyari sendiri bin ngumpulin dari lapang, muali dari biaya ke lokasi, belom lagi ngumpulin, nyatetin data, belom kalo salah, belom lagi kalo percobaan ampun ya Allah…tapi itulah seninya statistika. Hihihih :p

 

Satu lagi status ane yang agak bener “BERSYUKUR ADALAH CARA MERASA MEMILIKI SEGALANYA”. Kira  kira begitulah bunyinya. Kakinya bertanduk, hewan apa namanya . mulai error akut. Jadi begini sodara – sodara, kalau menurut ane, bersyukur adalah satu – satunya cara kita merasapuas, merasa memiliki segalanya, tanpa kekurangan apapun. Kalo ngikutin kata hati, hawa nafsu, dan bujukan syaitanirrojim, maka g aka nada habisnya yang namanya kekurangan. Ingin itu ingin ini banyak sekali. Kita g butuh kantong Doraemon, g butuh berlian tetangga, g butuh rumah mewah dan mobil mercy atasan atau uang sekarung di Bank. Yang kita butuh adalah bersujud syukur atas segala yang kita miliki dan kita dapatkan. Dengan selalu berkeyakinan bahwa Allah Maha Pemurah dan Maha Mengasihi hambaNya yang selalu bersyukur. Insya Allah segalanya akan cukup, bahkan berlebih. Masya Allah keren banget bahasa ane.

 

 

 

 

 

 

Tapi disamping sekian banyak status yang “bener”, g kalah banyak juga status ane yang setelah dipikir piker lagi, g pantes buat di publish. Kayak maki maki orang g jelas, nyindir bin nyinyir tapi g mau sebut nama sekalian. Hahahaha. Coward. G sedikit juga status ane yang beraliran “hardcore” alias keras. Kayak pengen ngebunuh orang, nyayat daging orang gara-gara terobsesi film SAW. :p

 

Apapun itu, bagi ane, jejaring social itu tergantung dari sudut pandang kita. Segala tema status, baik yang member pelajaran berharga, kata kata bijak, sampai makian, galau putus cinta, adalah hak asasi manusia sebagai pemilik akun. Bagi anda yang merasa terganggu, fasilitas remove friend dan block itu ada gunanya kan akhirnya?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Salam damai.

 

 

 

 

INTROVERTER

Ini bukan sejenis converter music atau ukuran panjang, derajat atau aplikasi hape apapun..
Dan tentu saja bukan sejenis robot temen temennya Optimus Prime dan Bumblebee ….
 
 
 
 
Saya menggunakan kata “introverter” untuk menyebutkan orang yang memiliki sifat “introvert”.

Pertama mari kita kaji apa itu introvert..

(tumben banget gw posting kajian ilmiah begini :p)

————————————————————————— #GangnamStyle

Dalam segi bahasa introvert mempunyai arti tertutup, sedangkan
menurut istilah adalah pribadi yang mengarah pada pengalaman subyektif,
memusatkan diri dalam dunia dalam dan privat, dimana realita hadir dalam
bentuk hasil amatan, cenderung menyendiri, pendiam, dan tidak ramah dan
anti social (sumber : http://id.shvoong.com/social-sciences/education/2257204-pengertian-introvert/#ixzz27dyPvRXT).

 

Buat ane, segini aja udah mulai bisa membuat ane menyimpulkan tentang sifat introverter. Coba di beri garis bawah cenderung menyendiri, pendiam, dan tidak ramah dan anti sosial :p.
 

Sedangkan yang khas dari introvert adalah pendiam, pemalu, mawas diri, gemar membaca, suka menyendiri dan menjaga jarak kecuali dengan teman yang sudah akrab, cenderung merencanakan lebih dahulu – melihat dahulu – sebelum melangkah, dan curiga, tidak suka kegembiraan, menjalani kehidupan sehari-hari dengan keseriusan, dan menyukai gaya hidup yang teratur dengan baik, menjaga perasaannya secara tertutup, jarang berperilaku agresif, tidak menghilangkan kemarahannya, dapat dipercaya, dalam beberapa hal pesimis, dan mempunyai nilai standar etika yang tinggi (Aiken, 1993 : 87).

Sekali lagi, sepertinya dilihat dari sudut pandang ilmu psikologi, introverter agak “mengerikan”. Mungkin introverter agak berbeda dengan orang kebanyakan. Dia memiliki semacam alergi pada acara kumpul-kumpul gaje, gossip –gosip gaje yang g tentu arahnya. Dia bukan orang yang segan untuk meninggalkan acara kumpul-kumpul gaje untuk kemudian sibuk berkutat dengan komputernya. Kalau menurut ane, introverter punya pola pikir tersendiri dalam memandang orang banyak dari kejauhan, memandang kesendirian dan berbagai perdebatan. 
 

Namun orang introvert bukan berarti tidak bisa bergaul, mereka bisa
bergaul dan menyenangkan walaupun ternyata dia lebih nyaman bergaul
secara person to person. Orang introvert tidak selamanya enggan bicara, suatu
saat dia bisa berbicara hal-hal yang bersifat peribadi kepada seseorang yang
telah dia kenal terlebih dahulu secara mendalam. Teman sejatinya memang
tidak banyak, tapi dia adalah seorang pendengar yang sangat baik.

 

 

Para orangtua dan semua perusahaan kalau masih menomor-duakan orang Introvert berarti mereka masih salah kaprah terhadap dunia Introvert. Para Introvert tetap masih bisa bekerja di kantor atau sukses dalam kehidupannya, namun memang cara kerja mereka berbeda dengan yang Ekstrovert. Para Introvert di kantor lebih menyukai: Menjadi pendengar yang baik, mempersiapkan segala sesuatunya secara lebih serius, bekerja di belakang layar, fokus dan berkonsentrasi pada satu tugas, kebal terhadap pujian yang menjatuhkan dan masih banyak lagi kelebihannya.

Ditemukan di berbagai perusahaan dunia, CEO yang berkarakter Introvert, karismatik dan berfokus akan membawa perusahaannya berkinerja baik. Bandingkan dengan CEO yang Ekstrovert, dia akan cenderung mendominasi secara otoriter para bawahannya. Selain itu Ekstrovert lebih mementingkan kepuasan dirinya untuk menjadi terkenal di lingkungan kerjanya dibandingkan berdedikasi ke tujuan yang lebih besar. Tidak hanya di perusahaan, ternyata para Introvert sejak dahulu meramaikan dunia dengan kreatifitasnya. Bayangkan kalau saja tidak ada penemuan dari Newton, Einstein, Steven Wozniak, Chopin dan Darwin serta masih banyak penemu lainnya; Dunia pasti tidak akan ramai dengan kreatifitasnya. Ya Mereka semua adalah para Introvert.

Hal-hal inilah yang diutarakan Susan Cain dalam bukunya yang berjudul: Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking. Bahkan menurut Susan sebagaimana yang dikutip dari Mail Online, pergerakan dunia bisnis abad-20 saat ini sedang menuju ke arah Introvert.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekian tulisan ilmiah dari ane, yang mana ane hanya mencantumkan kutipan-kutipan dari daftar pustaka dengan sedikit komen-komen ngasal khas ane. Tanpa ada kajian dan pembahasan mendalam dari ane sendiri. Ngakak miris.

Introvert adalah jiwa yang unik, cenderung penyendiri dan pemerhati. Dia akan melakukan hal-hal aneh selagi dalam forum. Memperhatikan seseorang dari ujung rambut sampai ujung kaki. Memainkan pena, mencoret coret kertas, bahkan melipat ataupun merobek robeknya, memandang interior ruangan, memandang bentuk meja dan membandingkan dasi orang – orang di forum. Tapi bukan autis yee :p.

 

(Sumpah. Hasrat ane buat beli buku Quiet makin menggebu – gebu)

 

Introverter akan dianggap acuh, padahal dia memperhatikan dan member perhatian dengan caranya sendiri.

Introverter dianggap sombong hanya karena dia tidak suka basa – basi.

 

Indahnya jiwa, karena keasliannya. Be origin ! 
 

An Unwanted Morning, you say!

Akan ada suatu hari, tepatnya suatu pagi, merasa bangun dari tidur di tempat yang salah

Di hari yang salah

Di waktu yang salah

Dan bertemu dengan orang yang salah

 

 

Ketika semua berjalan tidak seperti yang diharapkan, paling tidak seperti yang biasanya terjadi

Kekacauan terjadi dengan mulusnya, memporak porandakan perencanaan

Emosi dan amarah serasa terkatrol, membumbung tinggi, membutakan akal sehat

Segalanya terasa begitu mendesak, begitu butuh diselesaikan dalam sekejap tanpa memikirkan bagaimana

Kata – kata kasar mengalir begitu saja. Bentakan. Umpatan. Makian.

Serasa sudah biasa.

 

 

Rasanya menghancurkan barang – barang di sekitar adalah cara terbaik untuk melampiaskan amarah yang menggelegak. Miris.

Atau mungkin itupun tak cukup kuat untuk meredakan gejolak rasa yang ingin tumpah.

 

Hal – hal sederhana yang terlupakan.

 

Kita hanya butuh bicara. Bukan menyimpulkan segalanya dari satu arah.

Kita butuh tempat untuk berkeluh kesah.

Kita hanya butuh memperlebar ruang dan waktu, bukan jarak.

Kita hanya butuh tersenyum, dan semuanya akan baik baik saja.

 

Lalu, kita akan bangun di pagi berikutnya,

Di waktu yang tepat

Di hari yang tepat

Bertemu dengan orang – orang yang tepat.

Dan semua berjalan sebagaimana yang direncanakan, paling tidak, seperti biasanya.

 

 

WANITA : ANTARA KERJA DAN RUMAH TANGGA

Mau g mau ane merenung hampir 5 menit lamanya ngeliatin judul di atas. Bukan. Bukan karena saking bagusnya tapi heran kenapa ane bisa membuat judul se”bener” itu dan sedetik kemudian bingung harus nulis apa buat mempertanggungjawabkan judulnya. Tewas.

 

Dengan berkat Rahmat Allah yang Maha Kuasa, dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur…maka mari kita mulai postingan ini.

 

Apa yang terbersit di pikiran ketika mendengar kata wanita?

Wanita adalah makhluk ciptaan Allah SWT, sesosok makhluk halus (bukan setan!!) tapi halus pembawaannya, tutur bahasa, gesture, dan kulitnya (lho?).

Wanita adalah makhluk kuat. Dia mengerjakan dan mengatur rotasi berjalannya kehidupan rumah tangga. Berjuang dengan polemik perasaannya yang biasanya mengalahkan logika. Mengubur dalam – dalam marah dan sedihnya dan memilih menumpahkan air mata meskipun hasrat hatinya ingin melempar semua barang yang ada di hadapan.

Wanita diciptakan dengan unsur bumi, api, air dan udara (Avatar??!!). bukan!. Wanita memiliki unsur bumi karena dia adalah pengolah hasil bumi seperti masak memasak, berkebun, nimba air, bersih – bersih. Unsur api membentuk jiwanya dengan emosi dan semangat membara yang tak pernah padam termakan waktu  (apa c?). Unsur air membentuk jiwanya yang halus, lembut, tenang, bening, mengandung oksigen (jangan pingsan :p). Terakhir udara menjadikannya makhluk yang sangat dibutuhkan oleh siapapun (ini artikel ngarang abis sumpah).

 

 

 

 

 

Dulu, ane inget nenek pernah cerita tentang wanita – wanita masa lalu. Mereka memakai kebaya, menyunggi jajanan pasar, beras, sayur, jamu. Mereka sibuk memasak dan mengurus keluarga di pagi hari, ada yang berladang, jualan. Mereka berjalan kaki, memakai sanggul atau menggelung rambut. Menyuci di kali atau sumur beramai ramai. Lalu era nenek masih gadis, sekitar tahun 1950-an, mereka sudah mulai memakai baju bunga-bunga dengan rok mengembang, naik sepeda, beberapa yang beruntung bisa sekolah sampai SMA atau SMK dan lanjut bekerja. Mereka mengurus rumah tangga, ikut sanggara tari, beberapa bahkan turun dalam medan pertempuran memperjuangkan kemerdekaan negeri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Zaman terus berputar. Ketika mama ane remaja, ane liat potonya. Mama ane yang notabene tomboynya ngalahin adek cowoknya, pake celana jins belel, kaos kotak – kotak atau motif koran yang penuh tulisan dan gambar, pake kets dan ikat kepala. G lupa handband dan kaca mata hitam jadul. Retro abis.

 

 

 

 

 

 

 

Tapi dari waktu ke waktu, ada yang tetap abadi. Mereka tumbuh remaja. Lalu mendewasa. Menikah. Melahirkan anak.

Paradigma bahwa seorang wanita harus dirumah dari pagi sampek pagi lagi kini hanya dianggap pandangan kuno semata. Seorang wanita kini, berjalan terburu-buru dipagi hari, beberapa sibuk menyetir mobil pribadinya, beberapa berlarian mengejar bis kota dan kereta api. Mereka menyandang tas, laptop, payung, jaket. Berkejaran dengan waktu. Ada yang menuju sekolah mengantarkan anak, bareng suami, bersama teman – teman seperjuangan. Sibuk membetulkan blazer, membaca makalah kuliah., mengangkat telpon, gusar melihat jam tangan, terkantuk – kantuk di kereta atau busway, sibuk dengan map- map dan ratusan lembaran kertas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lalu dengan anggunnya memasuki kantor, beberapa langsung sibuk berinteraksi, sarapan, menelepon , membuka laptop atau computer, menelepon, presentasi, mengajar, meeting, browsing, mengetik, kerja lapang, menelepon lagi. Beberapa masih sibuk di rumah, di dapur, mencuci, atau di pasar.

 

Wanita sekarang. Mereka butuh karier. Bukan untuk jadi pamer atau bahan pertengkaran dengan suami. Mereka butuh dunia sosialnya. Bertemu dan diskusi dengan orang – orang. Mereka adalah makhluk yang cerdas. Mereka memimpin perusahaan. Mereka mengolah informasi dan data menjadi output yang berguna dan komersil. Mereka adalah makhluk yang tertata apik, tak hanya penampilannya tapi juga hasil kerjanya. Beberapa memilih kerja di belakang layar, beberapa tampil sebagai speaker.

Beberapa memilih kerja di depan computer dan duduk seharian dengan cangkir kopinya. Beberapa terjun ke lapangan menantang kerasnya alam.

Tapi, kodrat tidak akan pernah berubah. Wanita adalah ibu rumah tangga. Dia menikah, melahirkan, dan membesarkan anak – anak. Dia akan ke dapur untuk memasak. Memastikan suami dan anak-anaknya sudah sarapan, bekal sekolah siap, susu diminum habis. Dia akan memastikan tidak ada yang salah seragam, dasi suaminya tidak miring, dan semua berkaus kaki. Dia akan khawatir jika anaknya sudah pulang sekolah dan terlambat menjemput karena ada meeting. Dia akan memastikan semua sudah makan siang sebelum dia makan siang di depan komputernya. Begitu sampai di rumah, pikirannya akan terfokus pada menu makan malam, merapikan rumah dan lemari maupun tempat tidur. Memberikan ruang untuk anak – anaknya yang berlarian ke sana kemari. Mengantar les. Memastikan baju kotor sudah dicuci dan seragam untuk besok sudah tergantung rapi. Dan dengan mengabaikan lelahnya, dia akan menyiapkan makan malam. Tersenyum puas melihat anak – anak dan suami makan dengan lahap. Sambil sibuk membereskan kekacauan makan malam, dia memastikan PR anak – anak selesai dengan baik dan suami bekerja dengan tenang di depan komputernya dengan segelas kopi dan setoples cemilan.

 

Wanita, dengan rambutnya yang digelung asal dan dasternya, tetap dengan cantiknya, membereskan rumah untuk yang terakhir malam itu. Menarik selimut anak – anaknya. Mencium kening mereka. Menemani suami nonton TV sambil berdiskusi tentang demo hari itu, tentang harga cabai yang melambung tinggi, tentang betisnya yang pegal. Lalu dia adalah orang terakhir yang terlelap di rumah malam itu setelah memastikan pekerjaannya selesai untuk meeting besok. Dan, dia akan menjadi orang pertama yang bangun dari tidur, untuk memulai kehidupan di rumah. Setiap harinya.

 

Permasalahan tentang polemik memilih antara kerja dan mengurus rumah tangga sudah sangat umum terjadi. Wanita yang bekerja dipandang tidak focus mengurus rumah tangga. Waktunya akan tersita di kantor, bahkan kemungkinan untuk menyelesaikan pekerjaan di rumah sangat besar. Belum lagi ditambah lembur dan urusan kantor lainnya diluar jam kerja. Namun sisi positifnya sudah pasti berdampak pada pemasukan rumah tangga yang meningkat. Tentu saja, bagi seorang wanita, bersosialisasi dengan rekan kerja dan berdiskusi tentang fashion terkini memberikan recovery jiwa yang sangat penting.

Wanita yang bekerja bukan berarti melalaikan rumah tangga. Sebagai wanita karir, wanita juga tetap harus terjun langsung ke dapur, mengurus suami dan anak-anak dan tetap professional bekerja. Berat memang. Mengingat raga yang memiliki ambang batas kekuatan dan factor kelelahan yang kadang memicu emosi.

 

 

 

 

 

 

 

 

Namun, wanita yang sangat hebat adalah wanita yang mampu menjaga keseimbangan perannya. Tidak ada yang perlu dikorbankan. Setiap pilihan memiliki resiko. Menurut ane, jika wanita sudah tidak sanggup menjalani peran ganda seperti itu, dia harus mengorbankan pekerjaannya, bukan rumah tangganya. Karena ane yakin, seorang wanita yang pada akhirnya memilih untuk mengurus rumah tangganya pahalanya besar cuy. Baktinya sebagai seorang istri dan ibu sangat besar. Itulah mengapa bisnis di rumah menjadi pilihan yang terbaik.

Pada akhirnya, buat ane. Antara kerja dan rumah tangga adalah masalah kesanggupan. Sebagai masukan buat para suami, yang notabene menafkahi rumah tangga adalah kewajibannya, memahami kondisi istri merupakan hadiah terbaik untuk seorang wanita.

Cukup dengan menjalankan kewajiban anda sebagai kepala keluarga, membimbing anak – anak termasuk urusan agama, melakukan hal kecil seperti meletakkan  handuk dan sepatu pada tempatnya, sudah merupakn bantuan besar untuk istri anda. Berbincanglah padanya jika ada masalah. Pahami kondisinya yang hanya memiliki waktu 24 jam dalam sehari, sama seperti anda. Makan nasi dan minum air sama seperti anda. Butuh pakaian rapi dan tidur cukup sama seperti anda.butuh berbicara dengan teman – teman dan hiburan, sama seperti anda.

 

 

 

 

 

 

 

 

Mungkin, segini dulu postingan ane. Salam sayang buat semua wanita di dunia. Wanita yang selalu berusaha setiap detiknya, sebagai ibu dan pekerja yang professional. 

 

 

FASE II (TAMAT)

Waktu diciptakan untuk dihabiskan, tapi bukan dengan meratap sana sini.

Bingung sana sini. Terlalu lama menimbang tanpa memutuskan. Waktu terlalu mahal untuk itu.

23 tahun 2 bulan. Tampaknya sudah cukup untuk melalui berbagai fase kehidupan dan memutuskan untuk melanjutkan ke fase batasan antara “sendiri” dan “berdua”.

Lahir, dibesarkan di desa kecil nan damai, sekolah ngaji, masuk SD, jadi ketua kelas sekaligus juara kelas, berantem ala ala ninja, mengenal apa itu sahabat, masuk SMP, mulai manjangin rambut, kenal hape, belajar nyetir motor, suka ama cowok, bikin gank [bukan yakuza], masuk SMA, balapan motor, dandan, bercita-cita, nerima beasiswa, kuliah, menjalani arti kehidupan saat jauh dari keluarga dan kampung halaman, bekerja.

07072012. Ketika akhirnya berganti status dari lajang menjadi istri orang.

Saya memilih, atau lebih tepatnya dipilihkan Sang Pencipta, seorang pria pendamping hidup saya. Simple saja. Dia pria yang berkemauan keras, sederhana tapi tetap good looking [penilaian ini sangat subjektif tampaknya :p].  Lelaki saya ini, memiliki batasan yang tak kasatmata antara pendiam dan tukang bercanda parah. Jujur saya pernah menangis gara-gara dibecandain. Apa yang membuat saya jatuh hati dan jatuh bangun sama dia? Banyak sekali menuju tak hingga.

 

Fase hidup sekarang adalah menjalani segala yang dulu dari, oleh, dan untuk sendiri, sekarang jadi dari, oleh, dan untuk berdua. Kita membangun segalanya dari awal. Terasa sulit diawal itu pasti. Tapi keteguhan hati dan prinsip yang kita pegang seolah jadi pembakar semangat setiap ada halang rintang yang meredupkan. Kita tertwa. Menangis. Saling menguatkan.

 

Waktu yang paling berharga bagi saya adalah saat selesai sholat bersama suami. Itu adalah momen untuk saya minta maaf, mencium tangannya, mencurahkan isi hati, menanyakan keadaannya, kondisi badannya, suasana hatinya, dan menatap wajahnya lebih lama. Dan itu adalah momen untuk dia, untuk memaafkan saya , mengikhlaskan hati, mencium kening saya, dan tetap melontarkan candaan iseng. Selanjutnya saya bisa mendengarkan suara merdunya mengaji atau berdzikir.

 

Segalanya untuk berdua. Saatnya memikirkan masak apa untuk dia, bukan untuk sendiri yang notabene bisa mie goreng campur telur doang. Mencuci baju rutin karena yang terancam bajunya habis g cuma saya sendiri tapi juga suami. Berdandan bukan hanya karena ingin dilihat cantik oleh orang lain tapi karena g mau mempermalukan suami di depan umum.

 

Pertanyaan yang datang, baik dari sms, twit, fb, kebanyakan dari para sahabat, pastilah seputar “gimana mengatasi masalah-masalah?ada masalah g?”. setau saya yang namanya bahtera udah berani berlayar dilautan pastilah kena ombak, bahkan badai. Kan bukan berlayar di akuarium.

Tapi bahtera yang digunakan sudah dipilih. Kapten kapal sudah disumpah. Awak kapal kapal sudah disumpah. Insya Allah kuat.

Akhir kata, hanya segelintir kata-kata, bukan pesan yang menggurui tentu saja......

Akan tiba masanya, datang seseorang yang akan membuat kamu siap, yang akan mengubah segala pola pikir yang selama ini dipatri “belum siap”. Akan datang seseorang dengan ketidaksempurnaannya yang menerima segala ketaksempurnaanmu untuk membuat hidupmu sempurna. Dia akan datang, bicara, dengan caranya, dan merengkuhmu dikehidupannya, untuk pada akhirnya mengikat hidupnya denganmu, sampai yang Maha Pencipta memisahkan.

 

Dari
Hati yang tak sempurna

 


					
  • Archives

  • Live’s Schedule

    June 2017
    S M T W T F S
    « May    
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    252627282930